Vatikan menerbitkan buku homili mengenai wabak Paus Francis

Sebuah buku bercetak termasuk keluarga Paus Fransiskus semasa penutupan koronavirus di Itali telah diterbitkan oleh Vatikan.

"Kuat dalam menghadapi kesengsaraan: Gereja dalam Perjamuan - Sokongan yang Pasti dalam Masa Percubaan", mengumpulkan keluarga, doa dan pesan lain dari Paus Fransiskus yang disampaikan dari 9 Mac hingga 18 Mei 2020.

Buku paperback boleh dibeli di Amazon.com dengan harga $ 22,90.

Itu juga termasuk sumber daya untuk saat-saat ketika akses fizikal ke sakramen tidak mungkin dilakukan dan berkat-berkat dan doa-doa Gereja yang lain.

PDF percuma buku ini tersedia di laman web Vatican Publishing House dalam pelbagai bahasa, tetapi menurut Vatican News, ada permintaan untuk versi cetak.

Br. Giulio Cesareo, pengarah editorial rumah penerbitan Vatikan, mengatakan kepada Vatican News bahawa Paus Fransiskus "adalah seorang ayah, seorang pemandu rohani yang menemani kami ketika kami menjalani masa itu [dari sekatan]".

"Keluarganya berharga kerana mereka tidak berlaku hanya untuk masa itu. Kita masih mengalami konflik, rasa malu, kesukaran dalam berdoa. Mungkin kita lebih mudah menerima dan memperhatikan apa yang dia katakan kepada kita ketika itu, ”katanya. "Tetapi penting untuk menjaga kata-katanya dengan kami sehingga kami dapat terus dipelihara oleh hal-hal baik yang dia katakan tentang kehidupan."

Selama penutupan selama 10 minggu di Itali, langkah yang diambil untuk mengurangkan wabak COVID-19, Paus Francis mengalirkan Misa hariannya di wisma Vatikan tempat dia tinggal, Casa Santa Marta.

Paus akan membuka setiap misa dengan menawarkan niat doa yang berkaitan dengan krisis kesihatan.

Kemudian, dia akan membimbing mereka yang mengikuti Misa dari rumah untuk melakukan suatu tindakan persekutuan rohani, dan akan mengadakan sekitar 10 minit pemujaan Ekaristi secara senyap.

Berjuta-juta orang di seluruh dunia menantikan pada 27 Mac untuk sebuah perkhidmatan doa langsung yang diadakan Paus Fransiskus di dataran St Peter yang kosong untuk berdoa bagi dunia semasa wabak koronavirus.

Jam suci yang diakhiri dengan berkat luar biasa dari Urbi et Orbi mengadakan pembacaan Injil dan meditasi oleh Francis, yang berbicara tentang iman dan kepercayaan kepada Tuhan pada saat orang takut akan kehidupan mereka , serta murid-murid ketika kapal mereka terperangkap dalam ribut ganas.

"Kami mempunyai sauh: dengan salibnya kami telah diselamatkan. Kami mempunyai helm: dengan salibnya kami telah ditebus. Kami mempunyai harapan: dengan salib-Nya kami telah disembuhkan dan dipeluk sehingga tidak ada dan tidak ada yang dapat memisahkan kita dari cinta penebusannya, ”kata paus.

Meditasi dan doa Paus dari jam suci dan berkat adalah antara yang termasuk dalam "Kuat dalam Wajah Kesengsaraan".

Wabak coronavirus global telah merebak ke hampir setiap negara di dunia, dengan lebih dari 15 juta kes yang didokumentasikan dan lebih dari 624.000 kematian, menurut Pusat Sumber COVID-19 Universiti John Hopkins.

Mempercayai bermaksud bergantung kepada Tuhan.

Mempercayai bermaksud bergantung kepada Tuhan.

Peraturan Tuhan untuk kehidupan yang lebih baik.

Peraturan Tuhan untuk kehidupan yang lebih baik.

Malaikat penjaga: mengapa ia diberikan kepada kita?

Malaikat penjaga: mengapa ia diberikan kepada kita?

Tidakkah para Orang Suci di Syurga tahu tentang perniagaan di bumi? cari tahu!

Tidakkah para Orang Suci di Syurga tahu tentang perniagaan di bumi? cari tahu!

Pengguguran dan pedofilia adalah dua luka besar bagi Gereja Katolik

Pengguguran dan pedofilia adalah dua luka besar bagi Gereja Katolik

Agama: Wanita tidak dipandang serius oleh masyarakat

Agama: Wanita tidak dipandang serius oleh masyarakat

Polis Britain menghentikan pembaptisan di gereja London kerana sekatan coronavirus

Polis Britain menghentikan pembaptisan di gereja London kerana sekatan coronavirus