Adakah anda merasa putus asa? Cuba ini!

Menghadapi situasi tanpa harapan, orang akan bertindak balas dengan pelbagai cara. Ada yang akan panik, yang lain akan berubah menjadi makanan atau alkohol, dan yang lain akan "melakukan". Sebahagian besarnya, menjawab salah satu cara ini tidak akan menyelesaikan apa-apa.

Sebagai peraturan umum, tindak balas yang tidak termasuk doa tidak akan mencukupi. Menghadapi krisis, berpaling kepada Tuhan dalam doa harus menjadi salah satu perkara pertama yang kita lakukan. Sekarang, sementara saya mengharapkan mana-mana orang yang beriman akan bersetuju dengan saya mengenai perkara ini, di sinilah kita dapat berpisah. Apabila anda berada dalam kesukaran dan semuanya kelihatan gelap, saya menasihati anda untuk menjawab dengan berdoa dengan cara yang sangat spesifik. Pada masa krisis, saya sarankan anda memulakan doa anda dengan memuji Tuhan!

Segala tindak balas yang tidak termasuk doa tidak akan mencukupi.

Saya tahu ia terdengar gila, tetapi izinkan saya menerangkan. Walaupun memuji Tuhan dalam ribut itu berlawanan dengan intuisi, ideanya berdasarkan prinsip alkitabiah yang kukuh. Kejadian khusus boleh didapati di buku Chronicle Kedua.

Ketika dia diberitahu bahawa Yehuda akan diserang oleh orang Moab, orang Amon dan orang Meun, Raja Yosafat benar-benar prihatin. Namun, alih-alih panik, dia dengan bijak "memutuskan untuk berunding dengan Tuhan" (2 Tawarikh 20: 3). Ketika orang Yehuda dan Yerusalem bergabung dengannya di bait suci, raja berpaling kepada Tuhan dalam doa. Dia bermula dengan mengenali kuasa Tuhan yang tidak terhingga.

"ORD, Tuhan nenek moyang kita, bukankah kamu adalah Tuhan di surga dan kamu tidak memerintah atas semua kerajaan bangsa? Di tangan anda ada kekuatan dan kekuatan, dan tidak ada yang dapat menentang anda. "(2 Tawarikh 20: 6)

Senang memulakan doa kita dengan cara ini bukan kerana Tuhan perlu tahu bahawa segala sesuatu itu berkuasa, tetapi kerana kita perlu mengenalinya! Ini adalah cara yang baik untuk meningkatkan keyakinan kita terhadap kemampuan Tuhan untuk membawa kita melalui badai. Setelah menyatakan keyakinan pada kuasa Tuhan yang kuat, Raja Jesoshaphat oleh itu menyedari bahawa orang-orang Yehuda tidak berdaya melawan pendekatan musuh dan sepenuhnya bergantung pada Tuhan.

“Kami tidak berdaya menghadapi banyak orang yang menentang kami. Kami sendiri tidak tahu apa yang harus dilakukan, jadi mata kami beralih kepada anda. "(2 Tawarikh 20:12)

Untuk dengan rendah hati menerima pertolongan Tuhan, kita harus terlebih dahulu menyedari kelemahan kita. Inilah yang dilakukan oleh raja. Tiba-tiba, Roh Kudus berlari ke Yahaziel (orang Lewi yang berada di kerumunan orang) dan menyatakan:

"Perhatikan, semua Yehuda, penduduk Yerusalem dan Raja Yosafat! ORD memberitahu anda: jangan takut atau putus asa ketika melihat banyak orang ini, kerana pertempuran itu bukan milik anda tetapi dari Tuhan ”. (2 Tawarikh 20:15)

Jahaziel terus menubuatkan bahawa orang-orang akan muncul sebagai pemenang tanpa harus melawan musuh mereka. Ini kerana pertempuran itu bukan pertempuran mereka, tetapi Tuhan. Kita harus merasakan hal yang sama apabila tiba-tiba kita dilanda ribut kerana sakit, kehilangan pekerjaan atau masalah hubungan. Sekiranya Tuhan membawa kita ke sana, ia akan membawa kita melaluinya. Menyedari bahawa situasi ini adalah pertempuran Tuhan adalah titik tolak yang nyata. Kerana? Kerana Tuhan tidak kalah dalam pertempuran!

Melalui mulut Jahaziel, Tuhan menyuruh orang keluar untuk keesokan harinya dan bertemu dengan pasukan lawan dengan yakin. Pertempuran sudah dimenangi! Yang harus mereka buat hanyalah tinggal di sana. Setelah mendengar berita itu, Yosafat dan orang-orang berlutut dan menyembah Tuhan. Beberapa orang Lewi bangkit dan menyanyikan pujian Tuhan dengan suara nyaring.

Keesokan paginya, Yosafat memimpin orang-orang untuk menghadapi musuh, sesuai dengan perintah Tuhan. Ketika mereka pergi, dia berhenti dan mengingatkan mereka bahawa mereka percaya kepada Tuhan kerana mereka akan berjaya. Oleh itu, dia melakukan sesuatu yang menentang logik manusia, tetapi sepenuhnya sesuai dengan petunjuk Tuhan:

Dia melantik beberapa orang untuk menyanyi di L ORD dan yang lain untuk memuji kemuliaan suci ketika dia mengetuai tentera. Mereka menyanyikan: "Terima kasih L ORD, yang cintanya abadi." (2 Tawarikh 20:21)

Raja memerintahkan paduan suara untuk terus bergabung dalam pasukan dan menyanyikan pujian Tuhan! Apa strategi pertempuran gila itu? Ini adalah strategi tentera yang menyedari bahawa ini bukan pertempuran mereka. Melakukannya telah menunjukkan bahawa ia telah mempercayai Tuhan dan bukan pada kekuasaannya. Selanjutnya, mereka tidak melakukannya kerana mereka tidak bertanggungjawab, tetapi kerana Tuhan telah memberitahunya. Bolehkah anda meneka apa yang berlaku seterusnya?

Pada saat pujian gembira mereka dimulakan, ORD menyerang orang Ammon, orang Moab dan orang-orang di Gunung Seir yang tiba melawan Yehuda, untuk dikalahkan. (2 Tawarikh 20:22)

Sebaik sahaja orang mula memuji Tuhan, pasukan lawan memberontak dan dikalahkan. Seperti yang dijanjikan Tuhan, orang Yehuda dan Yerusalem menang tanpa harus berperang! Walaupun strategi yang diusulkan oleh Tuhan tampak radikal, orang-orang mematuhi dan muncul sebagai pemenang.

"Kemenangan Jehoshaphat atas Adad dari Syria", seperti yang digambarkan oleh Jean Fouquet (1470) untuk "Antiquities of the Yahudi" oleh Giuseppe Flavio. Foto: domain awam
Sepanjang hidup anda, anda akan menghadapi banyak situasi yang nampaknya tiada harapan. Anda mungkin menjumpainya di hadapan anda sekarang. Pada saat-saat ketika bahaya muncul di cakrawala dan masa depan tampak gelap, ingatlah apa yang terjadi dengan Raja Yosafat dan orang-orang Yehuda dan Yerusalem. Mereka menanggapi krisis yang akan datang dengan memuji Tuhan dan mengakui bahawa pertempuran yang mereka hadapi bukan perang mereka, tetapi perang mereka. Alih-alih dibanjiri oleh "bagaimana jika", mereka memusatkan perhatian pada realiti kasih dan kuasa Tuhan.

Saya telah melihat senario ini berkali-kali dalam hidup saya dan Tuhan telah kembali setiap masa. Walaupun saya tidak selalu ingin memujinya dalam ribut, saya tetap melakukannya. Hampir seketika, harapan saya dipulihkan dan saya dapat terus maju, mengetahui bahawa pertempuran itu adalah milik Tuhan. Cubalah dan lihat apa yang berlaku. Saya yakin bahawa anda akan melihat hasil yang sama.

Perbincangan hari "seks sebelum perkahwinan"

Perbincangan hari "seks sebelum perkahwinan"

Gereja: perbezaan antara ibu baptis dan perempuan simpanan sapu tangan

Gereja: perbezaan antara ibu baptis dan perempuan simpanan sapu tangan

sumbang mahram: mengapa gereja mengutuknya?

sumbang mahram: mengapa gereja mengutuknya?

3 perkara yang harus dilakukan untuk mempunyai hubungan dengan Tuhan

3 perkara yang harus dilakukan untuk mempunyai hubungan dengan Tuhan

Saint Faustina memberitahu kita cara berdoa untuk orang lain

Saint Faustina memberitahu kita cara berdoa untuk orang lain

Dupa: makna agama dan banyak lagi

Dupa: makna agama dan banyak lagi

Bab 1: Keputusan dan Keputusan Hidup

Bab 1: Keputusan dan Keputusan Hidup