Apa maksudnya dikuduskan?

Keselamatan adalah permulaan kehidupan orang Kristian. Setelah seseorang berpaling dari dosa-dosa mereka dan menerima Yesus Kristus sebagai Penyelamat mereka, mereka sekarang telah memasuki petualangan baru dan keberadaan yang penuh dengan Roh.

Ini juga merupakan permulaan proses yang dikenali sebagai penyucian. Setelah Roh Kudus menjadi kekuatan penuntun bagi orang yang beriman, ia mulai meyakinkan dan mengubah individu. Proses perubahan ini dikenali sebagai penyucian. Melalui penyucian, Tuhan menjadikan seseorang itu lebih suci, kurang berdosa, dan lebih bersedia untuk menghabiskan selama-lamanya di Syurga.

Apa maksud penyucian?
Pengudusan adalah hasil dari Roh Kudus tinggal di dalam orang yang beriman. Itu hanya dapat terjadi setelah orang berdosa bertobat dari dosanya dan menerima kasih dan tawaran pengampunan Yesus Kristus.

Definisi pengudusan adalah: “untuk membuat suci; ditetapkan sebagai suci; menguduskan; menyucikan atau bebas dari dosa; untuk memberikan kebenaran agama kepada; menjadikannya sah atau mengikat; memberi hak untuk menghormati atau menghormati; untuk menjadikannya produktif atau kondusif untuk berkat rohani ". Dalam kepercayaan Kristian, proses penyucian ini adalah transformasi dalaman untuk menjadi lebih seperti Yesus.

Ketika Tuhan menjelma, menjadikan manusia, Yesus Kristus menjalani kehidupan yang sempurna, sepenuhnya sesuai dengan kehendak Bapa. Semua orang lain, di sisi lain, dilahirkan dalam dosa dan tidak tahu bagaimana hidup dengan sempurna dalam kehendak Tuhan. Bahkan orang-orang yang beriman, yang telah diselamatkan dari hidup di bawah penghinaan dan penghakiman yang disebabkan oleh pemikiran dan tindakan berdosa, masih menghadapi godaan, mereka melakukan kesalahan dan berjuang dengan bahagian dosa dari sifat mereka. Untuk membentuk setiap individu menjadi kurang duniawi dan lebih surgawi, Roh Kudus memulai proses keyakinan dan bimbingan. Lama kelamaan, jika orang yang beriman bersedia dibentuk, proses itu akan mengubah orang itu dari dalam ke luar.

Perjanjian Baru banyak mengatakan tentang pengudusan. Ayat-ayat ini merangkumi, tetapi tidak terhad kepada:

2 Timotius 2:21 - "Oleh karena itu, jika ada yang menyucikan dirinya dari apa yang tidak terhormat, dia akan menjadi bejana untuk digunakan secara terhormat, dipelihara suci, berguna bagi penghuni rumah, siap untuk setiap pekerjaan yang baik."

1 Korintus 6:11 - “Begitulah sebahagian dari kamu. Tetapi anda telah dicuci, anda telah dikuduskan, anda telah dibenarkan dalam nama Tuhan Yesus Kristus dan oleh Roh Tuhan kami ”.

Roma 6: 6 - "Kita tahu bahawa diri kita yang lama disalibkan bersamanya sehingga tubuh dosa dapat dikurangkan menjadi sia-sia, sehingga kita tidak lagi menjadi hamba dosa."

Filipi 1: 6 - "Dan aku yakin akan hal ini, bahawa dia yang memulai pekerjaan baik di dalam kamu, akan menyelesaikannya pada hari Yesus Kristus."

Ibrani 12:10 - "Kerana mereka mendisiplinkan kita untuk waktu yang singkat seperti yang mereka anggap terbaik, tetapi mereka mendisiplinkan kita untuk kebaikan kita, agar kita dapat berbagi kekudusan-Nya."

Yohanes 15: 1-4 - “Akulah anggur yang benar, dan Bapa-Ku adalah pembuat anggur. Setiap ranting yang tidak berbuah dalam diri saya, dia membuangnya dan setiap ranting yang berbuah, ia memangkas, sehingga lebih banyak buahnya. Anda sudah bersih untuk perkataan yang saya katakan. Tinggal di dalam saya dan saya di dalam awak. Oleh kerana cabang itu sendiri tidak dapat berbuah, kecuali jika pohon itu ada di dalam pokok anggur, kamu juga tidak boleh, kecuali jika kamu tinggal di dalam Aku ".

Bagaimana kita dikuduskan?
Pengudusan adalah proses di mana Roh Kudus mengubah seseorang. Salah satu metafora yang digunakan dalam Alkitab untuk menggambarkan prosesnya ialah periuk tembikar dan tanah liat. Tuhan adalah tukang tembikar, Dia menciptakan setiap orang, menanamkan nafas, keperibadian dan semua yang menjadikan mereka unik. Itu juga menjadikan mereka lebih seperti Dia setelah mereka memilih untuk mengikuti Yesus.

Orang itu adalah tanah liat dalam kiasan ini, dibentuk untuk kehidupan ini, dan yang berikutnya, dengan kehendak Tuhan terlebih dahulu melalui proses penciptaan, dan kemudian dengan karya Roh Kudus. Kerana Dia menciptakan segala sesuatu, Tuhan berusaha untuk menyempurnakan mereka yang bersedia disempurnakan menjadi apa yang dia kehendaki, dan bukannya makhluk berdosa yang dipilih manusia. "Kerana kita adalah karya-Nya, yang diciptakan dalam Kristus Yesus untuk karya-karya baik, yang telah dipersiapkan oleh Tuhan sebelumnya, supaya kita berjalan di dalamnya" (Efesus 2:10).

Roh Kudus, salah satu aspek sifat Tuhan, adalah aspek Dia yang hidup dalam orang percaya dan membentuk orang itu. Sebelum naik ke surga, Yesus berjanji kepada murid-muridnya bahawa mereka akan mendapat pertolongan dari surga untuk mengingat ajaran-ajarannya, diberi penghiburan, dan dilatih untuk menjadi lebih suci. "Jika kamu mencintaiku, kamu akan menaati perintahku. Dan saya akan meminta Bapa, dan dia akan memberi Anda Bantuan lain, untuk bersama anda selama-lamanya, juga Roh kebenaran, yang tidak dapat diterima oleh dunia, kerana ia tidak melihat atau mengenalinya. Kamu kenal dia, kerana dia tinggal bersama kamu dan akan ada di dalam kamu ”(Yohanes 14: 15-17).

Adalah sangat sukar bagi orang yang berdosa untuk mematuhi perintah dengan sempurna, jadi Roh Kudus meyakinkan orang Kristian ketika mereka berdosa dan mendorong mereka ketika mereka melakukan apa yang benar. Proses keyakinan, dorongan, dan transformasi ini menjadikan setiap orang lebih seperti orang yang Tuhan mahukan mereka, lebih suci dan lebih seperti Yesus.

Mengapa kita memerlukan penyucian?
Hanya kerana seseorang diselamatkan tidak bermaksud individu itu berguna untuk bekerja di Kerajaan Tuhan. Sebilangan orang Kristian terus mengejar tujuan dan cita-cita mereka, yang lain berjuang dengan dosa dan godaan yang kuat. Percubaan ini tidak menjadikannya kurang diselamatkan, tetapi itu berarti masih ada pekerjaan yang harus dilakukan, sehingga mereka dapat digunakan untuk tujuan Tuhan, dan bukan untuk mereka sendiri.

Paulus mendorong muridnya Timotius untuk terus mengejar kebenaran agar dapat bermanfaat bagi Tuhan: “Sekarang di rumah besar tidak hanya ada bejana emas dan perak tetapi juga kayu dan tanah liat, beberapa untuk kegunaan terhormat, yang lain untuk penghinaan. Oleh itu, jika ada yang menyucikan dirinya dari apa yang tidak terhormat, dia akan menjadi kapal untuk penggunaan terhormat, dianggap suci, berguna bagi penghuni rumah, siap untuk setiap pekerjaan yang baik ”(2 Timotius 2: 20-21). Menjadi sebahagian daripada keluarga Tuhan bermaksud bekerja untuk kebaikan dan kemuliaan Tuhan, tetapi tanpa penyucian dan pembaharuan tidak ada yang dapat seefektif yang dapat mereka lakukan.

Mengejar penyucian juga merupakan cara untuk mengejar kesucian. Walaupun keadaan semula jadi Tuhan itu sempurna, tidaklah wajar atau mudah bagi orang berdosa, bahkan orang berdosa yang diselamatkan oleh rahmat, untuk menjadi suci. Sebenarnya, alasan orang tidak boleh berdiri di hadapan Tuhan, melihat Tuhan, atau pergi ke syurga adalah kerana sifat manusia berdosa dan bukannya suci. Dalam Keluaran, Musa ingin melihat Tuhan, jadi Tuhan membiarkannya melihat belakang-Nya; hanya sekilas kecil ini yang benar-benar mengubah Musa. Alkitab menyatakan, ”Ketika Musa turun dari Gunung Sinai dengan dua tablet hukum perjanjian di tangannya, dia tidak menyadari wajahnya berseri-seri karena dia telah berbicara dengan Tuhan. Ketika Harun dan seluruh orang Israel melihat Musa, wajahnya berseri-seri dan mereka takut untuk mendekatinya "(Keluaran 34: 29-30). Seumur hidupnya, Musa memakai jilbab untuk menutup wajahnya, menanggalkannya hanya ketika dia berada di hadapan TUHAN.

Adakah kita pernah selesai dikuduskan?
Tuhan mahu setiap orang diselamatkan dan kemudian menjadi seperti Dia sendiri agar mereka dapat berdiri di hadapan-Nya sepenuhnya, dan bukan hanya sekilas dari punggungnya. Ini adalah sebahagian dari alasan mengapa dia mengutus Roh Kudus: "Tetapi ketika dia yang memanggilmu suci, kamu juga suci dalam semua tingkah lakumu, kerana tertulis:" Jadilah suci, kerana aku suci "" (1 Petrus 1: 15-16). Dengan melalui proses penyucian, orang Kristian menjadi lebih siap untuk menghabiskan selamanya dalam keadaan suci dengan Tuhan.

Walaupun idea untuk selalu dibentuk dan diperhalusi nampaknya membosankan, Alkitab juga meyakinkan mereka yang mengasihi Tuhan bahawa proses penyucian akan berakhir. Di Syurga, "tetapi tidak ada yang najis yang akan memasukinya, dan barangsiapa yang melakukan perkara yang menjijikkan atau salah, melainkan hanya mereka yang tertulis dalam buku kehidupan Anak Domba" (Wahyu 21:27). Warga syurga baru dan bumi baru tidak akan berdosa lagi. Namun, sehingga hari orang percaya melihat Yesus, sama ada dia melangkah ke kehidupan berikutnya atau kembali, mereka akan memerlukan Roh Kudus untuk menguduskan mereka secara berterusan.

Kitab Filipi mempunyai banyak pernyataan tentang pengudusan dan Paulus mendorong orang percaya: “Oleh itu, kekasihku, seperti yang selalu kamu patuhi, jadi sekarang, bukan hanya seperti di hadapanku, tetapi lebih banyak lagi jika aku tidak ada, menyelesaikan masalahmu keselamatan anda sendiri dengan ketakutan dan gementar, kerana Tuhanlah yang bekerja di dalam anda, sama ada dengan kehendak atau bekerja untuk keredhaan-Nya ”(Filipi 2: 12-13).

Walaupun cobaan hidup ini mungkin merupakan bagian dari proses pembersihan, akhirnya orang Kristian dapat berdiri di hadapan Juruselamat mereka, bersukacita selama-lamanya di hadapan-Nya dan menjadi bagian dari Kerajaan-Nya selama-lamanya.

Bagaimana kita dapat menguduskan dalam kehidupan seharian kita?
Menerima dan menerapkan proses pengudusan adalah langkah pertama untuk melihat perubahan dalam kehidupan seharian. Adalah mungkin untuk diselamatkan tetapi keras kepala, menempel pada dosa atau terlalu melekat pada benda-benda duniawi dan menjaga Roh Kudus daripada melakukan pekerjaan itu. Memiliki hati yang tunduk adalah penting dan ingat bahawa adalah hak Tuhan sebagai Pencipta dan Penyelamat untuk memperbaiki ciptaan-Nya. "Tetapi sekarang, ya Tuhan, Engkau adalah Bapa kami; kami adalah tanah liat dan anda adalah tukang pot kami; kita semua adalah pekerjaan tanganmu ”(Yesaya 64: 8). Tanah liat boleh dibentuk, memodelkan dirinya di bawah bimbingan artis. Orang percaya mesti mempunyai semangat yang sama.

Solat juga merupakan aspek penting dalam penyucian. Sekiranya Roh meyakinkan seseorang tentang dosa, berdoa agar Tuhan menolong mengatasinya adalah langkah pertama yang terbaik. Sebilangan orang melihat buah Roh pada orang Kristian lain yang ingin mengalami lebih banyak. Ini adalah sesuatu untuk dibawa kepada Tuhan dalam doa dan doa.

Hidup dalam kehidupan ini penuh dengan perjuangan, keperitan dan transformasi. Setiap langkah yang mendekatkan manusia kepada Tuhan dimaksudkan untuk menguduskan, mempersiapkan orang percaya untuk selama-lamanya dalam kemuliaan. Tuhan sempurna, setia, dan menggunakan Roh-Nya untuk membentuk ciptaan-Nya untuk tujuan kekal itu. Penyucian adalah salah satu berkat terbesar bagi orang Kristian.

20 Ayat Alkitab yang Kuat Untuk Membantu Anda Bersabar

20 Ayat Alkitab yang Kuat Untuk Membantu Anda Bersabar

Alkitab: apakah hubungan antara Bapa dan Anak?

Alkitab: apakah hubungan antara Bapa dan Anak?

Mengapa sangat penting untuk mengingati Paskah pada Krismas

Mengapa sangat penting untuk mengingati Paskah pada Krismas

Bagaimana untuk meminta pengampunan kepada Tuhan

Bagaimana untuk meminta pengampunan kepada Tuhan

5 perkara yang kita pelajari dari iman Joseph pada Krismas

5 perkara yang kita pelajari dari iman Joseph pada Krismas

Adakah dosa untuk mempersoalkan Tuhan?

Adakah dosa untuk mempersoalkan Tuhan?

Apa yang mesti diketahui oleh orang Kristian mengenai tahun Jubli

Apa yang mesti diketahui oleh orang Kristian mengenai tahun Jubli