Paus Fransiskus: Hubungi orang miskin

Yesus memberitahu kita hari ini untuk menghubungi orang miskin, kata Paus Fransiskus pada hari Ahad dalam ucapannya kepada Angelus.

Bercakap dari tingkap yang menghadap Dataran St Peter pada 15 November, Hari Orang Miskin Sedunia keempat, paus mendesak orang Kristian untuk menemui Yesus yang memerlukan.

Dia berkata: “Kadang-kadang kita berfikir bahawa menjadi orang Kristian bermaksud tidak melakukan keburukan. Dan tidak membahayakan adalah baik. Tetapi tidak berbuat baik tidak baik. Kita harus berbuat baik, keluar dari diri kita sendiri dan melihat, melihat mereka yang paling memerlukannya “.

"Terdapat begitu banyak kelaparan, bahkan di tengah-tengah bandar kami; dan berkali-kali kita memasuki logik ketidakpedulian: orang miskin ada di sana dan kita memandang sebaliknya. Pegang tangan anda kepada orang miskin: itu adalah Kristus ".

Paus menyatakan bahawa kadang-kadang para imam dan uskup yang berkhotbah tentang orang miskin ditegur oleh mereka yang mengatakan bahawa mereka harus berbicara tentang kehidupan kekal sebagai gantinya.

"Lihat, saudara dan saudari, orang miskin berada di pusat Injil", katanya, "Yesuslah yang mengajar kita untuk berbicara kepada orang miskin, Yesuslah yang datang untuk orang miskin. Jangkau orang miskin. Adakah anda telah menerima banyak perkara dan membiarkan abang, kakak anda, kelaparan? "

Paus mendesak para jamaah yang hadir di Dataran St. Petrus, serta mereka yang mengikuti Angelus melalui media, untuk mengulangi dalam hati mereka tema Hari Orang Miskin Sedunia tahun ini: "Jangkau orang miskin".

"Dan Yesus memberitahu kita sesuatu yang lain: 'Anda tahu, saya orang miskin. Saya orang miskin '', kata paus.

Dalam pidatonya, paus merenungkan pembacaan Injil Ahad, Matius 25: 14-30, yang dikenal sebagai perumpamaan tentang bakat, di mana seorang guru mempercayakan kekayaan kepada hamba-hambanya sesuai dengan kemampuan mereka. Dia mengatakan bahawa Tuhan juga mempercayakan pemberian-Nya kepada kita sesuai dengan kemampuan kita.

Paus menyatakan bahawa dua hamba pertama memberikan keuntungan kepada tuan, tetapi yang ketiga menyembunyikan bakatnya. Dia kemudian berusaha membenarkan tingkah lakunya yang tidak bertanggungjawab terhadap tuannya.

Paus Fransiskus mengatakan: "Dia mempertahankan kemalasannya dengan menuduh gurunya 'keras'. Ini adalah sikap yang juga kita miliki: kita membela diri, berkali-kali, dengan menuduh orang lain. Tetapi mereka tidak bersalah: kesalahan itu adalah milik kita; kesalahannya adalah milik kita. "

Paus menyarankan agar perumpamaan itu berlaku untuk setiap manusia, tetapi terutama bagi orang Kristian.

“Kita semua telah menerima 'warisan' dari Tuhan sebagai manusia, kekayaan manusia, apa sahaja yang ada. Dan sebagai murid Kristus kita juga telah menerima iman, Injil, Roh Kudus, sakramen dan banyak perkara lain, ”katanya.

“Pemberian ini harus digunakan untuk melakukan kebaikan, melakukan kebaikan dalam kehidupan ini, dalam melayani Tuhan dan saudara-saudara kita. Dan hari ini Gereja memberitahu anda, memberitahu kami: 'Gunakan apa yang Tuhan berikan kepada anda dan perhatikan orang miskin. Lihat: terdapat begitu banyak; malah di bandar-bandar kita, di pusat bandar kita, terdapat banyak. Buat baik!'"

Dia mengatakan bahawa orang Kristian harus belajar menjangkau orang miskin dari Perawan Maria, yang menerima karunia Yesus sendiri dan memberikannya kepada dunia.

Setelah membaca Angelus, paus mengatakan dia berdoa untuk rakyat Filipina, yang diserang minggu lalu oleh taufan yang dahsyat. Taufan Vamco membunuh puluhan orang dan memaksa puluhan ribu untuk berlindung di pusat pemindahan. Ini adalah ribut kuat kedua puluh satu yang melanda negara itu pada tahun 2020.

"Saya menyatakan solidariti saya dengan keluarga termiskin yang mengalami musibah ini dan sokongan saya kepada mereka yang berusaha menolong mereka," katanya.

Paus Fransiskus juga menyatakan solidaritasnya dengan Pantai Gading, yang dibanjiri oleh tunjuk perasaan berikutan pemilihan presiden yang dipertikaikan. Dianggarkan 50 orang telah mati akibat keganasan politik di negara Afrika Barat sejak Ogos.

"Saya ikut berdoa untuk mendapatkan karunia keharmonian nasional dari Tuhan dan saya mendesak semua putra dan putri negara itu untuk bekerjasama secara bertanggungjawab untuk perdamaian dan hidup berdampingan," katanya.

"Secara khusus, saya mendorong berbagai pelaku politik untuk membangun kembali iklim saling percaya dan berdialog, untuk mencari jalan keluar adil yang melindungi dan mempromosikan kebaikan bersama".

Paus juga melancarkan permohonan untuk berdoa bagi korban kebakaran di sebuah rumah sakit yang merawat pesakit coronavirus di Romania. Sepuluh orang mati dan tujuh cedera parah dalam kebakaran di unit rawatan intensif Hospital Piatra Neamt County pada hari Sabtu.

Akhirnya, paus menyedari kehadiran di alun-alun di bawah paduan suara kanak-kanak dari bandar Hösel, di negara Jerman, Rhine-Westphalia Utara.

"Terima kasih untuk lagu-lagu anda," katanya. “Saya mengucapkan selamat hari minggu kepada semua orang. Jangan lupa mendoakan saya "

Mempercayai bermaksud bergantung kepada Tuhan.

Mempercayai bermaksud bergantung kepada Tuhan.

Peraturan Tuhan untuk kehidupan yang lebih baik.

Peraturan Tuhan untuk kehidupan yang lebih baik.

Malaikat penjaga: mengapa ia diberikan kepada kita?

Malaikat penjaga: mengapa ia diberikan kepada kita?

Tidakkah para Orang Suci di Syurga tahu tentang perniagaan di bumi? cari tahu!

Tidakkah para Orang Suci di Syurga tahu tentang perniagaan di bumi? cari tahu!

Pengguguran dan pedofilia adalah dua luka besar bagi Gereja Katolik

Pengguguran dan pedofilia adalah dua luka besar bagi Gereja Katolik

Agama: Wanita tidak dipandang serius oleh masyarakat

Agama: Wanita tidak dipandang serius oleh masyarakat

Polis Britain menghentikan pembaptisan di gereja London kerana sekatan coronavirus

Polis Britain menghentikan pembaptisan di gereja London kerana sekatan coronavirus