Paus Francis melantik 13 kardinal baru termasuk Cantalamessa dan Fra Mauro Gambetti

Paus Fransiskus mengatakan pada hari Ahad bahawa dia akan membuat 13 kardinal baru, termasuk Uskup Agung Washington Wilton Gregory, di sebuah komponi pada 28 November, menjelang hari Minggu pertama Advent.

Paus mengumumkan niatnya untuk menambah ke College of Cardinals dari tingkap yang menghadap ke St Peter's Square, setelah memimpin Angelus pada 25 Oktober.

Gregory, yang dinobatkan sebagai Uskup Agung Washington pada tahun 2019, akan menjadi kardinal hitam pertama Amerika Syarikat.

Kardinal lain yang dilantik termasuk Uskup Malta Mario Grech, yang menjadi Setiausaha Jeneral Sinode Uskup pada bulan September, dan Uskup Itali Marcello Semeraro, yang dilantik sebagai Pengawas Jemaat bagi Sebab-sebab Orang Suci awal bulan ini.

Cappuccino Itali Fr. Raniero Cantalamessa, Pendakwah Rumah Tangga Papal sejak tahun 1980. Pada usia 86 tahun, dia tidak akan dapat memilih dalam konklusi yang akan datang.

Yang lain yang dilantik ke College of Cardinals termasuk Uskup Agung Celestino Aós Braco dari Santiago, Chile; Uskup Agung Antoine Kambanda dari Kigali, Rwanda; Uskup Agung Jose Fuerte Advincula dari Capiz, Filipina; dan Uskup Cornelius Sim, wakil rasul Brunei.

Uskup Agung Augusto Paolo Lojudice, mantan Uskup Bantuan Rom dan Uskup Agung Siena-Colle di Val d'Elsa-Montalcino, Itali, juga naik ke peringkat kardinal; dan Fra Mauro Gambetti, Penjaga Biara Suci Assisi.

Di samping Cantalamessa, paus telah mencalonkan tiga orang lagi yang akan menerima topi merah tetapi tidak akan dapat memilih dalam konklaf: emeritus uskup Felipe Arizmendi Esquivel dari San Cristóbal de Las Casas, Chiapas, Mexico; Mons Silvano Maria Tomasi, Pemerhati Tetap Emeritus di Pejabat Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu dan agensi khusus di Geneva; dan Msgr. Enrico Feroci, pendeta paroki Santa Maria del Divino Amore di Castel di Leva, Rom.

Penunjuk Kardinal Gregory menjadi tajuk utama pada bulan Jun tahun ini ketika dia mengecam keras lawatan Presiden AS Donald Trump ke Kuil John Paul II di Washington, DC di tengah-tengah pertempuran antara polis dan penunjuk perasaan.

"Saya menganggapnya tidak membimbangkan dan dapat dikesampingkan bahawa mana-mana struktur Katolik membiarkan dirinya digunakan dengan begitu baik secara tidak wajar dan dimanipulasi dengan cara yang melanggar prinsip agama kita, sehingga ia menuntut kita untuk mempertahankan hak semua orang, bahkan mereka yang dengannya tidak setuju, ”katanya.

"St. Paus John Paul II adalah pembela hak dan martabat manusia yang gigih. Warisannya adalah bukti nyata mengenai kebenaran ini. Ia tentunya tidak akan membenarkan penggunaan gas pemedih mata dan alat pencegah lain untuk membungkam, menyebarkan atau mengintimidasi mereka untuk mendapatkan kesempatan bergambar di hadapan tempat ibadah dan kedamaian, ”tambahnya.

Kemudian muncul bahawa Gregory telah mengetahui lawatan Trump ke kuil itu beberapa hari sebelum ia kelihatan.

Gregory adalah presiden Persidangan Uskup Katolik Amerika Syarikat dari tahun 2001 hingga 2004. Beliau adalah uskup agung Atlanta dari tahun 2005 hingga 2019

Maradona meninggal pada usia 60 tahun: "antara genius dan kegilaan" berehat dengan tenang

Maradona meninggal pada usia 60 tahun: "antara genius dan kegilaan" berehat dengan tenang

Polis Britain menghentikan pembaptisan di gereja London kerana sekatan coronavirus

Polis Britain menghentikan pembaptisan di gereja London kerana sekatan coronavirus

Paus Fransiskus: Hubungi orang miskin

Paus Fransiskus: Hubungi orang miskin

Paus Fransiskus: Merawat pelarian yang dilarikan 'virus ketidakadilan, keganasan dan perang'

Paus Fransiskus: Merawat pelarian yang dilarikan 'virus ketidakadilan, keganasan dan perang'

Cardinal Bassetti berada di luar rawatan intensif, masih dalam keadaan kritikal dengan COVID-19

Cardinal Bassetti berada di luar rawatan intensif, masih dalam keadaan kritikal dengan COVID-19

Paus Francis menelefon Biden sebagai presiden baru Amerika Syarikat

Paus Francis menelefon Biden sebagai presiden baru Amerika Syarikat

Paroki Chicago, grafiti bertanda patung Mary

Paroki Chicago, grafiti bertanda patung Mary